Articles

26 Juni 2020

Alasan Influencer Marketing Jadi “Game Changer” dalam Bisnis

Konsumen saat ini adalah pembeli yang cerdas dan terhubung. Mereka memiliki banyak pilihan tersedia soal produk yang dibutuhkan. Oleh karena itu, brand atau bisnis harus meningkatkan kreativitas mereka untuk menggaet konsumen ke arah produk dan layanan Anda. Salah satu strategi yang ampuh, yakni lewat influencer marketing.

Influencer di sosial media adalah seseorang yang telah membangun pengikut setia melalui pembuatan konten online mereka. Mengapa mereka ampuh untuk menjadi senjata dalam digital marketing?

Tidak seperti iklan konvensional, postingan marketing influencer media sosial disamarkan menyerupai foto yang dikirim oleh teman. Iklan halus inilah yang kemudian mampu menjungkirbalikkan dunia periklanan.

Didukung oleh komunitas setia yang terdiri dari ribuan atau bahkan jutaan pengikut, influencer bertujuan untuk mengubah cara penjualan secara langsung.

Ketika influencer mendapatkan pengaruh

Influencer marketing bukanlah hal baru. Pada 1970-an, strategi pemasaran dari mulut ke mulut dipelopori sebagai cara yang ampuh untuk mempengaruhi opini. Selanjutnya, selebriti mengambil andil untuk memengaruhi massa. Tetapi ketika media sosial mengubah internet, pengaruhnya meresap lebih dalam pada tatanan kehidupan modern.

Saat ini, ponsel cerdas hampir selalu dalam jangkauan. Influencer modern mulai terbentuk di YouTube pada tahun 2005, menurut Lisa Targett, General Manager UK untuk pasar influencer Tribe. Di sini, blogger video, atau 'vloggers', menarik minat pemirsa tentang apa saja. Mulai dari make-up dan buku hingga video game, lalu menggunakannya untuk membangun brand mereka.

Instagram saat ini terus bertumbuh, platform berbagi foto telah menjadi sarang aktivitas bagi para influencer. Perusahaan data Klear menemukan bahwa penggunaan pemasaran influencer Instagram meningkat dua kali lipat pada 2017 menjadi 1,5 juta posting.

Menurut laporan PageFair 2017, penggunaan global add-on browser AdBlock melonjak 30 persen pada 2016. Terlebih lagi, kehadiran iklan online yang hampir konstan telah menghasilkan fenomena yang disebut kebutaan iklan.

Pos-pos yang disponsori influencer menyiasati pemblokir ini dan, menurut beberapa laporan, dikatakan menghasilkan laba atas investasi yang 11 kali lebih besar daripada iklan digital tradisional.

Faktanya, sekitar 40 persen responden untuk penelitian tahun 2016 oleh Twitter dan perusahaan analitik Annalect mengatakan mereka telah membeli barang secara online setelah melihatnya digunakan oleh influencer.

Karena lebih murah dan lebih mudah untuk dikelola, influencer mikro rata-rata mencapai tingkat keterlibatan 68 persen lebih tinggi untuk posting yang disponsori dibandingkan dengan influencer dengan satu juta pengikut atau lebih, menurut perusahaan pemasaran CampaignDeus. Berikut ini beberapa alasan mengapa infuencer marketing menjadi game changer:

1. Membangun Kepercayaan Konsumen

92 persen orang mempercayai rekomendasi dari individu (bahkan jika mereka tidak mengetahuinya) atas suatu brand. Influencer marketing memungkinkan brand untuk masuk ke lingkaran kepercayaan dengan cara yang natural dan disambut baik karena relevan, dapat diandalkan, dan dapat dihubungkan.

Kunci untuk mencapai ini adalah membangun hubungan yang otentik, menciptakan konten berkualitas tinggi, dan memiliki strategi yang terfokus.

2. Memenuhi tujuan pemasaran secara efektif dan terjangkau

Influencer marketing dapat dengan mudah dianalisis menggunakan pelacakan web dan fokus pada keterlibatan yang lebih dalam, seperti tingkat keterlibatan, komentar, dan sentimen, serta klik dan konversi. Ini juga menghasilkan lebih dari dua kali penjualan daripada iklan tampilan, dan pelanggan tersebut memiliki tingkat retensi 37% lebih tinggi daripada saluran akuisisi lainnya.

Plus, email dan influencer marketing menyediakan saluran yang paling hemat biaya untuk merek, tetapi harga-harga itu meningkat dengan meningkatnya popularitas.

3. Menargetkan audiens secara akurat

Sebanyak 51% pemasar melaporkan bahwa mereka memperoleh pelanggan yang lebih baik melalui pemasaran influencer daripada saluran lain dan memiliki kemampuan untuk menjangkau khalayak yang beragam dan beragam. Selain pemasaran B2C, 84% pembeli B2B memulai proses pembelian dengan referensi.

4. Meningkatkan SEO

Selain memenuhi tujuan pemasaran langsung, strategi pemasaran influencer dapat secara signifikan meningkatkan peringkat pencarian brand Anda. Pelanggan yang mencari informasi di media sosial juga akan menggunakan mesin pencari selama proses pengambilan keputusan mereka.

Return on Investment

Jika Anda telah menerapkan pemasaran influencer atau telah berpikir untuk menggunakannya untuk menumbuhkan bisnis Anda, berikut adalah tiga cara untuk memaksimalkan laba atas investasi:

1. Kenali audiens target bisnis Anda

Target audiens Anda akan menentukan karakteristik influencer yang Anda butuhkan, platform sosial yang mereka gunakan, dan juga penawaran yang akan menarik bagi mereka. Teliti audiens target Anda, pahami sentimen mereka dan ketahui perilaku konsumsi mereka sebelum memilih jenis pemasaran apapun yang dipimpin oleh influencer.

Sejumlah tools hebat untuk menemukan beberapa wawasan yang lebih dalam tentang audiens Anda adalah Facebook’s Audience Insights atau Instagram Insights karena membantu Anda menemukan demografi, kesukaan, minat, dan aktivitas audiens khusus Anda.

2. Definisikan kesuksesan

Tentu penting sejak awal untuk menetapkan metode Anda untuk mengukur kesuksesan campaign bisnis Anda. Indikator pengembalian investasi (ROI) yang paling umum adalah: jangkauan/tayangan audiens, keterlibatan, pertumbuhan followers, peningkatan traffic, arahan yang berkualitas dan penjualan produk.

Saat melakukannya, pegang alat yang dapat Anda gunakan untuk menganalisis metrik yang diidentifikasi. Misalnya, Google Analytics memberikan wawasan berharga tentang keterlibatan situs web dan penjualan online. Coba juga lihat gambaran besarnya ketika mempertimbangkan ROI dan hindari memfiksasi pada satu metrik tunggal.

3. Periksa influencer secara ekstensif

Setiap influencer yang layak akan mengenal audiensnya, dan tidak akan menyabotase hubungannya dengan mengirimkan konten yang tidak mereka percayai. Seharusnya tidak ada konflik nilai ketika Anda meminta influencer untuk membuat dialog dengan audiens target Anda.

Ada perbedaan besar antara popularitas dan pengaruh. Sudah umum bagi influencer hari ini untuk membeli likes dan followers untuk meningkatkan jumlah keterlibatan mereka. Tidak dapat disangkal bahwa pemasaran influencer adalah alat yang ampuh dan ketika digunakan dengan benar itu dapat memiliki dampak besar pada brand awareness dan bottom line Anda.

Sebelum menjalankan strategi marketing influencer, baiknya Anda mencari influencer yang autentik (asli) dan memiliki lingkup yang jelas. Anda juga perlu meneliti apakah mereka pernah bekerja dengan brand sebelumnya. Anda harus menggali demografis audiens mereka

Influencer marketing memang sering jadi strategi pemasaran yang tepat, apalagi jika dalam prosesnya, influencer bisa sejalan dengan nilai-nilai yang dimiliki bisnis Anda. Untuk memastikan pemasaran influencer sejalan dengan strategi marketing yang diinginkan bisnis Anda, digital marketing agency IDEOWORKS siap menjadi partner yang mampu memenuhi setiap aspek kebutuhan digital marketing Anda sehingga memiliki dampak besar pada bisnis.

More Info

CONTACT US

Address

Pejaten Barat 46, Pasar Minggu

Jakarta Selatan 12510 INDONESIA

Email marketing@ideoworks.co.id

Phone/WA +62 812 9000 66150