Articles

18 Agustus 2021

Trik Membuat Online Campaign yang Menarik

Meskipun digital advertising kini menjadi salah satu kunci untuk menjangkau konsumen sesuai dengan target pasar, seperti millennials misalnya. Tapi realitanya, tidak semua bisnis bisa menjalankan digital advertising dengan efektif. Kehadiran digital agency Jakarta bisa Anda manfaatkan sebagai partner untuk membuat online campaign demi menunjang keberhasilan digital advertising bisnis Anda. 

Sebagai gambaran, kami akan bagikan beberapa insight tentang membuat online campaign yang menarik bagi audiens.. 

 

Fokus di 1 atau 2 Media

Ketika bicara tentang digital advertising, elemen pertama yang muncul dalam pikiran adalah beragamnya platform untuk menjangkau konsumen. Menggabungkan Facebook, Twitter, Instagram, email, YouTube, dan platform lain ke dalam strategi marketing dapat menghabiskan biaya baik dari segi keuangan maupun waktu. 

Menggunakan semua platform secara bersamaan justru membuat Anda berisiko kehilangan kesempatan untuk menjalin hubungan lebih personal. Lebih baik Anda fokus dengan satu atau dua platform untuk meminimalisir biaya serta membentuk konsumen yang loyal dan kuat. Untungnya, banyak platform media sosial yang menawarkan fitur untuk dapat mendistribusikan konten yang menarik dan beragam. Misalnya seperti Instagram yang baru ini meluncurkan fitur Instagram Reels yang digunakan untuk membuat video berdurasi singkat yang menarik untuk di bagikan ke seluruh pengguna Instagram. Fitur ini dapat dimanfaatkan sebagai salah satu taktik marketing Anda. Cara kerja Reels tidak jauh berbeda dari TikTok. Anda bisa menggunakan media ini untuk mengenalkan keunggulan brand kepada user, atau membuat konten menghibur yang dapat dikaitkan dengan brand Anda. Hadirnya Reels memungkinkan brand mempromosikan produk/jasa dengan cara yang kreatif dan tidak membosankan. 

 

Selalu Menganalisa Marketing Trend dan Kebiasaan Konsumen

Kebiasaan user yang terus berkembang membuat Anda harus selalu update dengan tren yang ada di pasaran. Mengikuti tren dapat mempertahankan loyalitas user lama sekaligus menarik user baru. Salah satu tren digital marketing yang dinilai sudah ketinggalan jaman adalah teknik SEO. Kini, banyak orang yang beralih ke penggunaan voice search. Daripada hanya berfokus pada keyword yang berulang, penelusuran menggunakan voice search cenderung menyertakan kalimat lengkap. Ini berpengaruh pada cara Anda dalam menuliskan konten.

 

Analisa Kompetitor 

Selain mengamati dan menganalisa marketing trend, amati juga kompetitor. Kompetitor bukan selalu rival, tetapi sebagai acuan untuk maju dan menghasilkan campaign yang lebih baik. Dengan mengamati kompetitor, Anda dapat bercermin mengapa campaign kompetitor lebih baik, leads yang didapatkan lebih banyak. padahal bisa jadi biaya yang dikeluarkan relatif sama atau bisa jadi malah lebih sedikit. 

  • Kenali kompetitor dengan menggunakan 5 keyword. Ketik target keyword yang ada di Google kemudian list 5 sampai 10 kompetitor yang berbeda di halaman pertama Google. 
  • Analisa Platform marketing kompetitor, dalam hal ini anda bisa cek apakah melalui sosial media, website, marketplace, dan lain sebagainya. Misal menggunakan instagram, coba catat berapa jumlah followers, likes, komen, dan jenis konten apa yang di posting. 

Setelah analisa, jangan lupa untuk mencari perbedaan kompetitor dengan bisnis Anda. Ini penting untuk menentukan jenis konten apa yang akan digunakan saat menjalankan campaign nanti. Mengetahui perbedaan Anda dengan brand kompetitor membuat Anda bisa mengangkat isu ini dalam salah satu judul campaign. 

 

Baca Juga  Mengenal Push and Pull Strategy dalam Dunia Digital Marketing

Pilih Media Sosial yang Sedang Tren

Media sosial merupakan tools yang tepat untuk kegiatan marketing. Anda tidak perlu menggunakan semuanya untuk memasarkan bisnis. Cukup gunakan saja platform yang sesuai dengan target bisnis. Beberapa platform tersebut, di antaranya Youtube, WhatsApp, Facebook, Instagram, Twitter, Line, LinkedIn, atau hingga TikTok. 

Media sosial berbasis video seperti TikTok atau Youtube sangat cocok dengan bisnis elektronik atau gadget karena mampu memberikan edukasi mendetail terkait produk yang dipasarkan melalui video. Dari video ini juga dapat didemonstrasikan bagaimana USP (unique selling point) sebuah produk elektronik tersebut. Sedangkan platform seperti Instagram cocok untuk bisnis fashion, travel atau beauty yang bisa memaksimalkan penggunaan foto. 

 

Berbagi Brand Partner

Berbagi dengan brand partner bisa jadi salah satu ide campaign yang menarik. Anda bisa saling berbagi eksposur dengan follower brand partner. Yang harus diperhatikan adalah dengan memilih brand partner yang in line dengan bisnis Anda. Misalnya saja, bisnis Anda berkecimpung di bidang clothing, Anda bisa bekerja sama dengan brand kacamata atau aksesoris dengan membuat produk kolaborasi. Campaign kolaborasi saat ini masih menjadi salah satu campaign yang efektif. 

 

Strategi lainnya adalah dengan mendistribusikan advertising channel antara Anda dan brand partner. Meski Anda mampu mengelola Twitter dengan baik, brand partner Anda mungkin punya pengikut Instagram yang lebih berkembang. Hal ini akan menguntungkan. Meski membangun hubungan dengan brand partner tampak sulit, tidak ada salahnya untuk membuat bisnis Anda bisa berkembang dengan pesat dan meningkatkan kesadaran konsumen jadi lebih baik. 

 

Memilih Digital Marketing Agency Terbaik

Digital advertising bukan hanya soal memilih platform yang relevan, tapi juga harus mendistribusikannya kepada audiens yang tepat. Namun, Anda tidak perlu melakukannya semua sendiri jika berkolaborasi bersama digital agency Jakarta IDEOWORKS. Kami bisa menjadi solusi terbaik untuk menyusun campaign marketing Anda. Tak hanya itu, kami juga memiliki layanan lain yang bisa membantu mengembangkan bisnis Anda di era digital ini. 

More Info

CONTACT US

Address

Pejaten Barat 46, Pasar Minggu

Jakarta Selatan 12510 INDONESIA

Email marketing@ideoworks.co.id

Phone/WA +62 812 9000 66150

Back to top